Tuesday, September 19, 2017

Main Yuk: Taman Nasional Gunung Halimun - Salak

Yeay jalan-jalan lagi.
Kayaknya ada peningkatan di setiap jalan-jalan yang gue lakukan. 
Dari jalan-jalan yang dekat dan nggak butuh tenaga ekstra, terus jalan-jalan yang butuh tiga jam untuk terombang-ambing di lautan, terbang jauh, sampai sekarang waktunya untuk jalan-jalan yang butuh tenaga ekstra. 

Sebenarnya masih ada tulisan yang mau ceritain jalan-jalan ke KL kemarin. Tapi karena stok foto kurang (belum pindahin dari laptop Nova) jadi yang ada fotonya dulu deh :D

Jadi, gue besar dengan fantasi dari Twilight Saga yang banyak banget adegan romantis di hutan pinus. Ditambah lagi beberapa waktu ini gue lagi sering banget lihat feeds instagram jalan-jalan dan banyak banget yang post hutan pinus. Ditambah lagi cerita Nova tentang hutan pinus di Gunung Pancar, kan jadi makin kepingin. 

Sampai akhirnya, ada tawaran mendadak untuk main ke hutan pinus. Mikir dua kali? Oh tentu nggak! Hahahaha. Sabtu ditawarin, minggu siang langsung jalan. 

Beda dari Nova, gue bukan ke hutan pinus yang ada di Gunung Pancar, tapi mau ke hutan pinus yang ada di Gunung Bunder. Sama aja lah ya yang penting adalah datang ke hutan pinus, yeay!
Untuk sampai ke sini, gue menempuh perjalanan tiga jam dengan menggunakan seeda motor. Satu setengah jam Tangsel - Bogor dan satu setengah jam lagi Bogor - Taman Nasional Gunung Halimun - Salak. Kayaknya kalau mau ke sini naik motor, yang harus diperhatikan adalah kondisi motor kalian prima atau nggak. Soalnya track-nya menanjak men.

Di dalam Taman Nasional Gunung Halimun - Salak ini nggak hanya ada hutan pinus, tapi ada beberapa air terjun yang view-nya oke punya. Untuk masuk ke dalam taman nasional kita dikenakan biaya Rp 15.000,-. Kawasan taman nasional ini luas banget dan pemandangannya semua pohon pinus dan kadang ada kabut putih. Suasananya agak lembab dan sesekali diguyur hujan atau rintik-rintik gerimis tapi nggak terlalu dingin.







Suasana hutan pinus yang ada di Taman Nasional Halimun - Salak, Bogor, Jawa Barat. Yes, I'm where i meant to be :) 


Hutan pinus yang bisa dijadikan posisi foto nggak ada di semua area, hanya area tertentu. Ada yang area terjal dan ada juga yang dipasang pagar pembatas. Jadi harus cermat lihat lokasi di kanan / kiri jalan. Ada pungutan liar juga sih kalau kita bawa kendaraan. Kenapa gue bilang liar? karena diminta uangnya bukan dari petugas dan nggak ada bukti bayarnya.

Selain hutan pinus, lokasi yang bisa dibuat main adalah Curug Pangeran. Curug ini bisa dibilang paling atas dari wilayah ini. Walaupun harus menempuh jalur yang menanjak dan jalan agak jelek, tapi terbayar lah.




 Untuk bisa sampai ke Curug Pangeran, kita harus jalan kaki. Tapi tenang aja, jalannya sudah dilapisi batu jadi nggak becek dan yang pasti view-nya itu loh, epic. 





Crystal clear. 

Sama dengan area hutan pinus, di Curug Pangeran juga akan diminta sejumlah uang untuk masuk masuk ke area, parkir dan masuk ke curug. Agak banyak sih. Suasana di air terjun ini damai banget. Air terjunnya rendah, nggak tinggi. Tapi airnya jernih banget dan dingin jadi bawannya mau nyelup nyelup kaki.



Tips kalau mau main ke sini:
* jangan pernah main di sini sampai sore. Soalnya akan rawan hujan.
* karena rawan hujan, jadi harus bawa jas hujan (motor) atau payung (mobil)
* bawa baju ganti kalau mau main di air terjun

Yeay! dari semua main-main yang sudah gue lalui, kelakuan gue yang suka mengeluh agak berkurang. Belum hilang sih, tapi mendingan lah. Abis ini main ke mana lagi ya? Main lagi yuk!

Wednesday, September 13, 2017

Mencari Pengganti?

Sudah beberapa kali menaikkan tulisan soal main-main atau tips. 
Seolah tidak ada apa-apa.
Tapi orang-orang terdekat gue pasti tau (dih pede abis) kalau gue rajin upload tulisan, itu artinya desti pratiwi sedang dalam kondisi yang nggak enak hatinya dan menulis akan dijadikan sebagai stress healing. 

Nggak tau keberanian dan kekuatan dari mana akhirnya gue memutuskan untuk menulis soal ini. 
Tapi gue rasa ini semua karena kondisi hati gue sudah mulai membaik. 
Patokan kondisi baik menurut gue adalah saat gue sudah bisa pamer ke banyak orang, sudah bisa cerita dengan ceria ke orang, nggak hanya disimpan dalam hati. 

Tulisan ini berawal dari postingan facebook yang menceritakan kekecewaan seorang perempuan yang menjalin hubungan selama 8 tahun sama pacarnya dan kemudian ditinggal menikah. Dari tulisan itu si perempuan tampak tegar menceritakan bagaimana kisah mereka sampai akhirnya si cowok memutuskan untuk menikah dengan orang lain dan menghilang secara tiba-tiba tanpa pamit. 

Gue jadi kepikiran aja, oh ternyata kisah cinta orang unik-unik ya?
Rasa sakitnya beda-beda ya.
Menarik ya.

Ini nggak bisa dibilang mirip sih sama kisah yang gue jalankan.
Tapi ya boleh juga cerita kali aja bisa nyemangatin orang lain di luar sana. 
Dan bilang ke mereka kalau patah hati nggak boleh menyerah begitu aja. 

Oke mari kita mulai. 
We broke up. 
Iya, sudah tidak ada lagi kami atau kita. 
Sebelas tahun menjalani hari-hari bersama dan akhirnya kami menyerah. 
Kami. Kenapa kami? Karena gue dan dia memutuskan untuk menghentikan perjuangan kami untuk menikah. 

Oke, gue sudah sering dengar berbagai komentar dari hubungan kami dulu.

Mulai dari bercanda seperti: 
"pacaran apa nyicil rumah 11 tahun?"
"pacaran apa wajib belajar sampai 11 tahun?"
"kalo nyicil motor, udah lunas kali"

Sampai yang julid kayak:
"yakin lo lebih milih cowok lo dibandingkan keluarga lo?"
"lo punya otak nggak sih?"
"lo gila ya pacaran sama orang yang nggak direstuin sama mama papa lo?"

Oke. Gila pasti. 
Sebelas tahun gue pacaran diem-diem dari orang tua. 
Bahkan gue jarang banget pasang foto berdua pacar saking takutnya dimarahin sama papa atau mama. 
Sebelas tahun gue seperti durhaka tetap pacaran sama laki-laki yang sudah disuruh pulang sama papa pas jenguk gue sakit waktu itu.

Tapi pernah nggak sih terpikir sama orang-orang di luar sana,
Yang namanya sayang, cinta dan kasih nggak bisa pilih-pilih. 
Emangnya bisa gitu gue milih jatuh cinta sama Adrie Bakrie yang sudah mapan dan hartanya nggak habis dimakan tujuh turunan?
Bisa sih jatuh cinta sama dia. Masalahnya kan dia nggak mungkin cinta sama gue. hahaha. 

Oke, tulisan ini mulai melebar. 
Tapi intinya adalah, kenapa sih kita nggak boleh jatuh cinta sama orang tertentu sampai akhirnya harus disuruh pisah padahal hubungan baik-baik aja?

Dulu, itu yang gue rasakan. 
Gimana marahnya gue mendengar omelan dari keluarga atau teman. 
Kayak sesak di dada aja gitu kalau orang yang gue sayang harus dijelek-jelekin sama mereka. 
Oke, alasannya adalah mereka sayang?
Tidak bisa kah sayang mereka ditunjukkan dengan melihat gue bahagia?

Tapi kemudian gue tetap menjalaninya.
Bersyukur R (sebut saja dia R) adalah orang yang sabar, dewasa dan bijak.
Jadi saat menjalani ini bareng gue, dia menerima. 
Ada lah rasa marah, tapi nggak lantas membuat gue dan dia pisah. 

Walaupun R mendapatkan perlakuan tidak mengenakkan dari pihak gue, 
Nggak pernah sekalipun pihak teman dan keluarganya membalas gue. 
Gue justru mendapatkan perlakuan luar biasa istimewa dari keluarganya. 
Baik banget demi Allah. 

Dan karena perlakukan baik mereka lah akhirnya gue memutuskan untuk menjadi sosok yang baik di keluarga. Nggak melawan perintah mereka. 
Jadi anak baik yang nggak pulang malam, sekolah lancar dan Alhamdulillah kerjaan lancar. 
Dengan harapan suatu saat mereka akan terbuka hatinya. 
Tapi ternyata orangtua gue benar-benar mau sosok menantu yang mapan dan sarjana. 

Setelah 11 tahun dihantui masalah R harus lulus kuliah,
Beberapa bulan kemarin kami memutuskan untuk pisah.
Menyerah? Iya. 

Dari pihak R mungkin dia sudah terlalu lelah mengikuti tuntutan yang gue ajukan. 
Dari pihak gue, gue sudah terlalu lelah melihat R menderita dan tidak bahagia. 
Jadilah kami putuskan untuk putus. 

Sebelas tahun men!
Bener kata orang, kalo nyicil motor mah udah lunas. 
Tapi apa arti sebelas tahun kalau orang lain nggak bahagia menjalani hubungan sama kita?
Kalau dikumpulin biaya beli pulsa dan pacaran gue bisa kali beli mobil sport pintu dua. Hahaha. 

Nah setelah udahan hubungan gue dan R, 
Akhirnya gue sibukkan diri dengan jalan-jalan.
Kalo kata Nova, "Lo pura-pura bahagia aja dulu. Sampai nanti akhirnya lo akan lupa kalau lo lagi pura-pura dan lo beneran bahagia"

Sekarang sudah bahagia?
Sudah. Gue bahagia karena tau dia dan keluarganya dalam kondisi bahagia.
Dan gue bahagia menyaksikan keluarga gue bahagia.
Walaupun sakit dan berat gue jalanin di awalnya.
Tapi gue punya teman dan sahabat yang luar biasa yang bisa bikin patah hati gue ini berfaedah. 

Nah setelah putus juga mulai banyak orang yang nanya
"kapan nih cari gantinya?"
"eh itu yang difoto gantinya si mantan ya?"
"buruan deh cari pengganti"

Men, kalau kalian pikir R bisa digantikan, kalian salah besar. 
Apa yang gue jalani bersama R tidak akan bisa digantikan. 
Tidak ada yang bisa jadi pengganti orang yang 11 tahun sudah menemani gue dari sekedar kepeleset di gang sempit, ketemu badut, sampai nemenin galaunya ngerjain skripsi. Tidak akan ada. 

Berarti nggak move on dong Des?
Justru gue move on karena gue tidak mencari pengganti. 
Gue mencari orang lain untuk menjalani kisah yang baru. 
Dengan perlakuan yang berbeda.
Dengan kisah cinta dan sayang yang berbeda.

Sama aja?
Ya nggak lah. 

R akan tetap jadi first love gue. Nggak akan terganti.
R adalah first kiss gue (astaghfirullah). Nggak akan terganti. 
R adalah orang pertama yang anter gue ke rumah. Nggak akan terganti.
R adalah laki-laki pertama yang gue bawa kenalan sama keluarga besar gue. Nggak akan terganti.
So, gue nggak cari pengganti. 
Gue akan mencari orang yang baru untuk memulai kisah yang baru juga. 

Gue bersyukur teman dan sahabat gue adalah orang yang pengertian.
Jadi palingan soal mencari pengganti ini hanya gue dengar saat ada kumpul keluarga, atau acara-acara besar. Jadi nggak keseringan baper lah. hahaha.

Jadi lebih bijak lah saat bertanya kepada orang-orang yang baru putus macam gue. 
Soalnya bohong banget kalau nggak baper. 
Tapi ya bapernya kan beda-beda.
Ada yang marah-marah, ada yang kepikiran sampai sakit, ada yang nangis. 

Gue selalu berdoa sama Allah sebenarnya supaya nggak ada lagi orang yang akan mengalami kisah cinta macam gue. 
Tapi ya itu tadi, ternyata semua kisah cinta punya uniknya sendiri, punya sakitnya sendiri. 

Dan gue selalu berharap orang-orang yang memutuskan untuk putus, semoga bisa dengan bijak dan baik-baik. 
Nggak tiba-tiba hilang begitu aja. 
Saat kita memutuskan untuk pacaran aja, baik-baik.
So, putus pun harus baik-baik. 

Alhamdulillah keluarganya R baik banget sama gue. 
Walaupun sudah dicoret dari daftar calon menantu tapi masih ada hubungan baik. 
Malah lebih baik dari hubungan gue dan anaknya. 

Duh, semoga R dan keluarga selalu dalam keberkahan dan kebaikan lah ya pokoknya. 
Soalnya mereka baik banget. 
Banget. 
Dan semoga R dan keluarga memafkan gue dan keluarga. 
Maafin ya R, aku nyerah. Tetap bahagia ya R karena aku di sini juga akan selalu bahagia. :D

So, ayo Des jalin kisah baru lagi.
Main lagi. 
Melakukan apa yang belum sempat lo lakukan selama ini. 

:*

Sunday, August 27, 2017

Aplikasi Yang Diperlukan Selama Pergi Ke KL


Kenapa diperlukan di KL? Karena Desti mainnya baru sebatas ke KL, 
hehehe. Ini adalah pertama kalinya gue pergi ke luar negeri, jadi persiapannya sebenarnya agak matang karena takut nyasar dan tersiksa selama ada di sana. Berawal dari omongan "Gue mau nonton konsel di KL" dari si Lucia, berangkat lah gue dengan modal nekat. Alhamdulillahnya, walaupun gue dan Nova baru pertama kali, gue jalan ngikut si Lucia yang level internasionalnya itu udah tinggi banget, hehe. Cuki udah sering banget deh ke luar negeri jadi pengalamannya banyak banget. So, walaupun buta gue bersyukur banget ada Cuki.  

Selain itu, saat ada di sana, gue dan Nova nggak berhenti bersyukur karena ada beberapa aplikasi smartphone yang sangat berguna selama ada di sana. Mereka adalah: 

Google Maps
Kuala Lumpur memang memberikan kemudahan bagi para warga negara asing yang berkunjung. Salah satunya adalah peta kota dan peta jalur transportasi. Tetapi, peta seukuran poster itu nggak selamanya bisa menolong, misalkan kalau kita sudah terlanjur nyasar. 
Nah, Google Maps sangat membantu. Selama di KL untuk pindah dari satu tempat ke tempat lain lebih sering jalan kaki. Dengan aplikasi ini, kita bisa lebih mudah menemukan jalur-jalur yang lebih dekat. 
Selain untuk cari jalur, kita juga bisa pakai aplikasi Google Maps ini untuk cari lokasi tempat makan. Misalkan kita ada di daerah Alor, di sana ada banyak banget tempat makan. Kita bisa buka aplikasi dan search Restaurant. Nanti akan keluar banyak rekomendasi tempat makan yang ada di sekitar Alor. Tinggal dilihat deh yang mana restauran yang paling tinggi bintangnya. 

Uber / Grab
Setelah Google Maps, dua aplikasi ini juga sangat membantu gue selama ada di KL. Desti kan anaknya lemah dan cengeng ya, jadi saat udah nggak kuat lagi jalan kaki, biasanya gue akan maksa Nova untuk naik taksi online. Kenapa harus dua aplikasi dan nggak salah satunya aja? Jadi, yang namanya nasib buruk kita nggak pernah tau. Kita harus persiapan, misalkan ditolak sama supir uber karena jaraknya terlalu dekat, atau misalkan nggak ada uber di sekitar kita, kita bisa langsung beralih ke Grab. 

Wassapp 
Saat sampai di KL, nomor handphone kita baru bisa berfungsi kalau kita mengaktifkan paket roaming yang Astaghfirullah mahalnya, he he he. Nah untuk menghubungi keluarga, teman dekat, atau pacar dan suami bagi yang memiliki, aplikasi ini sangat membantu. Di KL itu, jaringan wi fi nya nggak bercanda. Hampir di semua tempat yang gue kunjungi punya jaringan internet. Jadi kalau kita nggak mau beli sim card Malaysia, kita tetap bisa pakai aplikasi ini di loksi-lokasi yang punya wi fi.
Tapi kalau memang mau pakai simcard Malaysia juga boleh, harganya RM 20. Kalau perginya barengan sama teman, bisa sharing tathering jadi bisa lebih murah (dan ini yang gue lakukan sama Nova). 

Media Sosial
Oke, di tahun 2017 ini media sosial sudah jadi bagian dari hidup kita. Buat gue, media sosial gue pakai untuk upload kegiatan di sana supaya suatu saat nanti gue bisa mengenang bahwa oh di Juli 2017, Desti main loh ke KL. Selain itu untuk membunuh waktu jenuh juga sih saat kita lagi naik transportasi, lagi nunggu makan atau lagi santai di kamar hotel. 

So, itu tadi aplikasi yang gue rasa sangat berguna dan membantu selama gue berada di KL. Semoga bisa berguna juga bagi siapapun yang membaca. 

Tuesday, August 8, 2017

Main Yuk - Kuala Lumpur: Review Suzie's Guest House

Saat pergi jalan-jalan dengan biaya yang pas-pasan, guest house bisa jadi pilihan untuk dijadikan tempat menginap. Saat pergi ke KL kemarin, gue memilih untuk stay di Suzie's guest house yang ada di sekitar China Town.

Sebenernya sih gue buta total, tapi setelah cari informasi di beberapa situs, akhirnya gue memutuskan untuk pilih guest house ini dibandingkan dengan beberapa guest house yang ada di sekitarnya.
Di sini tersedia pilihan kamar, ada yang berbentuk Dormitory dan ada yang dalam bentuk private. Kamar Dormitory ini ada enam ranjang susun di dalamnya. Ruangannya pun terbagi dua, mix dorm dan female dorm. Selain itu ada juga bentuk kamar private. Untuk jenis kamar ini bentuk tempat tidurnya pun beragam, ada yang ranjang susun, single bed dan twin bed. Jadi tinggal disesuaikan saja dengan kebutuhan kita masing-masing.


Ini adalah dorm untuk perempuan. Ranjangnya susun. Nggak berani ambil foto di dalamnya sih :(


Di sebelah female dorm itu adalah mix dorm. Isinya mayoritas sih laki-laki gitu. Mungkin agak risih juga ya kalau harus tidur dicampur. Oh iya, kelihatan nggak ada beberapa tas di luar? itu adalah tas yang dititipkan sama orang yang menginap. 


Ini adalah tampilan lorong. Terang, nggak sumpek. Jadi nyaman banget. 


Ini kamar tipe twin bed. Ada 1 laci yang cukup besar untuk simpan baju. Ada televisi, AC plus kipas angin. Selain itu ada kaca dan meja yang bisa kita pakai untuk simpang tas dan make up. 


     Di Suzie's guest house ini tersedia ruang makan, dapur, televisi, perpustakaan kecil dan dua komputer dengan akses internet. Untuk kamar mandi, di sini pakai kamar mandi bersama. Selama di sini kayaknya belum nemu penumpukan orang mau mandi sih. Hehe. Di sini juga disediakan sarapan dan free wifi. Jaringan wifi-nya nggak bercanda. Kenceng. Tapi ya kadang suka lemot dikit. 
   


Setiap pagi disediakan sarapan. Lumayanlah untuk ganjal perut sebelum beraktivitas menjelajah KL. 



Ini adalah tampilan dapurnya. Cute isn't it? Kalau buat gue pribadi, yang paling penting adalah kondisi dapurnya yang bersih. Kita bisa pakai semua barang yang ada di dapur ini, asalkan dibersihkan dan dikembalikan ke tempat semula. 

Secara keseluruhan, puas banget deh bisa stay beberapa hari di guest house ini. Suasana kamarnya bersih dan rapih. Pelayanannya baik, ramah orangnya. Kalau butuh apa-apa jangan sungkan untuk bertanya karena mereka akan dengan sangat senang hati akan membantu.
Lokasinya juga deket sama China Town, Pasar Seni, KL City Gallery. Kalau mau pergi seputaran KL bisa naik LRT yang stasiunnya deket banget. Ada Sevel juga di depan guest house, jadi kalau butuh apa-apa tinggal nyebrang jalan. 
Yang paling oke buat gue sih,ada dua, yaitu air minum gratis. Desti kan pergi ini dalam rangka irit juga, nah di guest house ini, air minumnya gratis jadi bisa refill pakai botol kita. 
Yang kedua, hari terkahir flight pulang ke Indonesia adalah jam 23.45 dan harus keluar dari hotel dari jam 12.00. Walaupun begitu, pihak guest house mempersilahkan gue untuk titip barang-barang kita di lobby. Pas gue datang lagi untuk ambil barang, bahkan pihak guest house menanyakan, apakah perlu mandi karena kalau mau, kita boleh pakai kamar mandi mereka. Aaah. Ini sih baik banget lah ya. Gue jadi berpikir, di Indonesia ada nggak yang menyediakan pelayanan seperti ini. Semoga ada dong ya, kan kita ramah-ramah. 

Guest house ini memang direkomendasikan di TripAvisor dan Traveloka sih. Untuk harganya, gue dapat kurang lebih Rp 150.000/ hari untuk tipe twin bed (jadi bisa bagi dua, hehehe). 

Terima kasih Suzie's Guest House, kau benar-benar membuat acara go international ku menyenangkan. sangat menyenangkan. 
Terima kasih juga Nova yang sudah mau patungan bobok di Suzie's Guest House dan mendenagrkan setiap rewelan gue setiap malam sebelum tidur. hahaha. 

Thursday, June 29, 2017

Main Yuk: Candi Ratu Boko, Yogyakarta

Candi Ratu Boko, Salah satu warisan leluhur. 
Berdiri kokoh di atas bukit, memancarkan aura yang nggak bisa digambarkan dengan kata-kata. 
Hanya butuh 8 - 10 menit untuk bisa sampan ke sini dari Bandara Adi Sucipto, Yogya. 
Tempat terbaik untuk upgrade Instagram feeds. 
Sayangnya nggak bisa amibil banyak foto karena handphone over heat :( 




















Tuesday, June 20, 2017

Gampang Antre Buat Paspor Via Aplikasi

Agenda Desti The Explorer terus berlanjut.
Mumpung emosi lagi penuh sama adrenaline dan endorphine, maka gue manfaatkan untuk jalan-jalan.
Kalau masih skala domestik kayaknya kurang seru.
Makanya saat ada ajakan dari Cuki untuk go international, langsung gue iya-kan tanpa pikir panjang.

Tapi fokus cerita sekarang bukan tentang perjalanan ke luar negeri, karena memang belum terlaksana.
Sekarang kayaknya lebih baik bahas tentang cara buat paspor.
Ketakutan gue selama ini adalah proses pembuatan paspor yang katanya susah, ribet dan antre lama dari subuh.
Setelah tanya-tanya beberapa orang, kata pembuatan paspor online sudah nggak bisa lagi.
Tapi ternyata Mei 2017 lalu, pemerintah meluncurkan inovasi baru, anterean pembuatan paspor bisa dilakukan melalui aplikasi smartphone.

Aplikasi ini bisa ditemukan di application store. Ketik aja paspor online.
Setelah itu masukkan semua data yang diperlukan, seperti nama lengkap, NIK, Tempat dan tanggal lahir.







silahkan diikuti langkah dan tahapan berikut.

Setelah dapat nomor antrean, jangan lupa kita harus persiapkan dokumen yang harus dibawa saat nanti pembuatan paspor. Dokumen yang dibutuhkan adalah: 
1. KTP asli dan fotocopy (copy diperbesar seukuran A4). Bisa juga menggunakan surat pengganti KTP dari Disdukcapil. 
2. Surat rekomendasi
3. KK asli dan fotocopy
4. Akta lahir asli dan fotocopy. Bisa juga diganti dengan Ijazah terakhir atau Buku Nikah. 
5. Print QR code dari aplikasi Paspor Online
6. Biaya pembuatan paspor 48 lembar Rp 355.000,-

Pastikan semua dokumen dibawa dalam bentuk asli dan copy. Jangan ada yang ketinggalan ya :D 
Setelah itu silahkan datang ke Kantor Imigrasi yang sudah dipilih. 
Untuk saat ini, memang layanan antrean paspor online baru tersedia di wilayah Jakarta Selatan. Semacam percontohan sepertinya. 




Di kantor Imigrasi ini khusus melayani antrean lewat aplikasi. 
Jadi selama pembuatan, kita nggak menemukan antrean mengular, soalnya pemohon akan datang sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 
Buat orang-orang yang gampang stres karena birokrasi, sistem ini sangat membantu sih. 

Datang hari pertama untuk menyerahkan data, wawancara, perekaman sidik jari dan foto paspor. 
Kalau datang ke kantor Imigrasi, pastikan pakai baju yang resmi bukan kaos. Pakai sepatu bukan sendal. 
Setelah proses perekaman sudah selesai, kita tinggal bayar. 
Bisa dibayar di teller bank atau bisa juga melalui transfer melalui mesin ATM. 
Ah mudah banget lah pokoknya. 
Datang ke dua yaitu setelah tiga hari kerja untuk ambil paspor. 
Selesai :D


Yeay! Paspor sudah di tangan. Mau ke mana kita Des??? :D

Semoga sistem baik seperti ini terus berkembang dan menjadi lebih baik lagi. 
Dan semoga bukan hanya tersedia di Jakarta Selatan aja, tapi juga di seluruh wilayah di Indonesia. 

Lagi-lagi special thanks to MK Nizar yang udah siap budeg dengerin gue rewel pas pengambilan paspor. :D
Semoga kita dapat majikan yang baik di negeri orang *LAH! hahahahaha

Tuesday, May 30, 2017

Main Yuk: Bogor (Makaroni Panggang & Kebun Raya)

Desti Pratiwi bukan tipikal orang yang kuat baik secara fisik ataupun mental.
Untuk menempuh perjalanan jauh, pasti banyak pertimbangan dan yang diurusin. 
Tapi kayaknya Allah kasih satu momen supaya gue bisa jadi pribadi yang lebih kuat. 
So, saat ada ajakan untuk pergi ke Bogor, langsung aja di iya-kan tanpa pikir panjang. 

Setelah pulang kerja untuk isi kegiatan latihan bersama Saka Anti Narkoba, akhirnya gue dan Nizar pergi ke Bogor, Awalnya mau ajak banyakan, karena hari itu ada Fiona, Yogi, Luthfi dan Dokter Edy. Tapi berujung dengan sisa dua orang aja T__T
Tapi nggak apa-apa. Walaupun cuma berdua dan naik motor diusahakan supaya tetap seru. 

Naik motor dari Tangerang Selatan ke Bogor memang menguras tenaga dan energi sih. 
Track-nya: Tangerang Selatan - Gaplek - Depok - Bogor. 
Berangkat dari jam 13.00 dan sampai di lokasi makan kurang lebih jam 14.00 
Awal berangkat sih semangat membara. Tapi sampai di Depok gue sempat menyerah. Haha.
Duh maaf banget deh buat Nizar, punya temen cengeng dan gampang nyerah. 
Gue yakin sih dia gondok banget karena tiap meter gue ngeluh. Tapi untung aja gue nggak ditinggal di pinggir jalan atau disuruh pulang naik angkot sendiri. T__T

Untuk lokasi makan, setelah mencari beberapa referensi akhirnya kita pilih Makaroni Panggang (MP). 
Emang dasarnya si Desti nggak pernah pergi, tempat se-tenar ini juga nggak tau. 
Tapi untung ada Google Maps dan ulasan-nya yang sangat berguna. 
(Tips cari makan: Buka google maps dan lihat ulasan yang paling banyak :D)

Makan di MP berdua hanya habis 150 ribu rupiah. Makaroni-nya pun sisa dan bisa dibawa pulang. 
View tempat makannya teduh banget. Banyak pepohonan. Ditambah lagi Bogor memang sejuk. 



Gimana bisa nggak seneng makan di suasana begini. Kalau bisa, halaman rumah gue aja mau dibuat begini. Tapi nggak bisa karena nggak cukup luas. haha


Fokus ke Makaroni ya :D

Selesai makan, kemudian mikir mau ke mana. 
Nizar rekomendasiin Curug Cilember tapi karena sudah sore jadi kita pilih Kebun Raya Bogor. 
Searching dan ada penyewaan sepeda katanya di sana. 
Tapi karena sudah kesorean dan sudah tutup akhirnya nggak naik sepeda. Jadinya jalan kaki. 

Karcis masuk Kebun Raya Bogor:
Parkir kendaraan roda 2: 5000 rupiah
Masuk orang: 15 ribu x 2 = 30 ribu rupiah. 
Total: 35 ribu rupiah. 



View di Taman Meksiko (jangan tanya apa yang membuat taman ini dikasih nama taman Meksiko)






Sudah capek karena gue pun bawa ransel penuh karena mau nginep di rumah Bik Sis. 
Akhirnya ikutan duduk duduk di taman depan teratai. 


Taktak ikut karena Taktak mau nginep di rumah Bik Sis juga. 


Taktak difotoin sama Nizar. Emang bae bener dia sama anak gue :D



Hasil jepretan Taktak (Nizar nggak berenti komen. Katanya "Taktak nggak niat nih fotoinnya. Padahal dia udah gue fotoin" hahaha


Gue yakin, orang Bogor pasti nggak ada kesempatan buat stres. 
Pemandangan seindah itu gimana bisa stres coba? :D
Abis duduk duduk akhirnya pulang. Perjalanan pulang nggak kalah beratnya sama perjalanan berangkat. 
Rasanya pengen nangis karena pegel di atas motor. 
Tapi untung sampai juga dan sempetin makan malem di makan pinggir jalan khas Bogor. Yang banyak Popohan :D 

Ah. Makasih lah ya Nizar yang udah mau nganterin gue ke Bogor. 
Walaupun niatnya ramean dan berakhir berdua doang.
Biarpun karena galau dan rewel tapi dia sabar (tau deh dalam hatinya. gondok kali gue ngeluh terus) 

Dari perjalanan ini gue belajar, kalau ternyata kalau gue mau menembus batas diri gue, gue pasti bisa. 
Taktak bisa. 
I'll be fine. We'll be fine. Me and Taktak. 


we'll be fine Tak.